Nov
1
2017

Musim Ini Adalah Musim Tersulit Bagi Suarez

Striker Uruguay itu mengalami malam frustasi lainnya saat Blaugrana bermain imbang 0-0 di Olympiakos dan dia hanya memiliki tiga gol untuk namanya di tahun 2017-18.

Mungkin Halloween, tapi Luis Suarez sama sekali tidak menakutkan. Pemain depan Barcelona hanya mencetak tiga gol musim ini dan tidak ada satu pun gol yang masuk di Liga Champions. Melawan Olympiakos, ia memiliki malam lain yang dilupakan.

Suarez memulai bersama Lionel Messi dalam formasi 4-4-2 yang banyak digunakan oleh pelatih Ernesto Valverde. Tapi sekali lagi ia gagal memanfaatkan peluang yang datang dan statistiknya dari permainan tanpa gol (hanya gol kedua Barca tanpa mencetak gol dalam 48 pertandingan terakhir grup Liga Champions) menceritakan sebuah kisah menyedihkan.

Dari tujuh usaha total, pemain asal Uruguay itu tidak target empat kali dan melihat tiga tembakan diblokir. Setidaknya dua di antara mereka adalah kemungkinan dia biasanya berkonversi dan pada kesempatan lain, dia melintas ke Messi saat seharusnya dia maju dan menyelesaikan dirinya sendiri.

Pertandingan itu memberi indikasi kurangnya kepercayaan ke depan saat ini dan wujudnya bagi Barca harus menjadi kekhawatiran utama. Dalam 13 penampilan musim ini, dia baru mencetak tiga kali dan di Liga Champions, dia tidak memiliki gol dari empat laga.

“Semakin banyak Suarez yang merindukan, semakin baik,” kata Valverde baru-baru ini, sebelum menambahkan: “Itu berarti dia memiliki peluang.” Sayangnya, bagaimanapun, Uruguay tampaknya telah mengambil bagian pertama dari pernyataan itu secara harfiah – dan dia saat ini dalam bentuk terburuk dari karir Barcelona-nya.

Setelah menandatangani kontrak dari Liverpool pada musim panas 2014, Suarez dipaksa untuk menunggu dua bulan untuk membuat debut Barcelona karena larangannya untuk menggigit Giorgio Chiellini dari Italia di Piala Dunia di Brasil. Tapi ia kemudian mencetak 25 gol dalam 43 penampilan di 2014-15 saat tim Luis Enrique memenangkan treble.

Musim berikutnya, ia mencetak 59 kali yang luar biasa dari 53 pertandingan, sebelum 37 mengesankan dari 51 musim lalu. Jumlahnya saat ini, tiga dari 13, adalah salah satu dari tanda tersebut.

Ada alasan untuk perjuangannya, tentu saja. Suarez mengalami cedera lutut melawan Betis pada akhir pekan pembukaan musim ini dan mungkin segera bergegas kembali untuk meraih Uruguay dalam kualifikasi penting Piala Dunia.

Dia juga terpukul lebih keras dari pada orang lain setelah kepergian Neymar dan cedera berikutnya pada penandatanganan musim panas Ousmane Dembele, yang membuat gol melawan Espanyol. Dan di atas itu, dia belum terbantu dengan perubahan konstan pada sistem dari Valverde dan Messi kembali ke pusat.

Tapi Suarez yang terbaik tidak akan terpengaruh oleh hal-hal itu dan Barcelona sangat membutuhkan versi belakang Uruguay itu. Karena dengan pemain berusia 30 tahun itu dalam bentuknya saat ini, Catalans sepertinya tidak akan memenangkan Liga Champions.

Comments are closed.

Situs Utama Kami

Live Chat Support

Arsip Berita

SitusBetting Facebook